Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Itu Cryptocurrency Dan Manfaatnya

Apa Itu Cryptocurrency Dan Manfaatnya
Cryptocurrency Dan Manfaatnya Image by Jae Rue from Pixabay

iShabriPedia.us Cryptocurrency seperti Bitcoin sangat populer karena terdesentralisasi. Dengan kata lain, bank dan pemerintah tidak mengontrol akses ke mata uang. Sebaliknya, mata uang fiat lebih mudah dimanipulasi oleh pemerintah dan bank. Artikel ini akan membahas secara lengkap Apa Itu Cryptocurrency Dan Manfaatnya.

Apa Itu Cryptocurrency?

Cryptocurrency adalah mata uang digital atau virtual yang dimaksudkan sebagai alat tukar.  Ini sangat mirip dengan mata uang dunia nyata, kecuali tidak memiliki perwujudan fisik, dan menggunakan kriptografi untuk bekerja.

Cryptocurrency dibuat menggunakan kriptografi digital untuk memproses transaksi dan membuat "koin" baru.

Cryptocurrency, menghilangkan semua masalah perbankan modern: Tidak ada batasan untuk dana yang dapat Anda transfer, akun Anda tidak dapat diretas, dan tidak ada titik pusat kegagalan. 

Seperti disebutkan di atas, pada 2018 ada lebih dari 1.600 cryptocurrency yang tersedia; beberapa yang populer adalah Bitcoin, Litecoin, Ethereum, dan Zcash.

Dan cryptocurrency baru bermunculan setiap hari. Mempertimbangkan seberapa besar pertumbuhan saat ini, ada kemungkinan besar bahwa masih banyak lagi yang akan datang.

Mata uang fiat adalah uang yang telah dinyatakan pemerintah sebagai alat pembayaran yang sah. Istilah altcoin terkadang digunakan untuk merujuk pada cryptocurrency non-Bitcoin.

Apa Itu Blockchain?

apa itu Blockchain
Blockchain Image by Tumisu from Pixabay

Jika Anda pernah mendengar tentang cryptocurrency, kemungkinan besar Anda juga pernah mendengar istilah "blockchain", karena teknologinya yang membuat cryptocurrency unik dan berharga. Kita akan menggunakan Bitcoin sebagai contoh.

Lebih Mudahnya blockchain adalah merupakan metode untuk menyimpan semua transaksi Bitcoin dalam buku besar yang dilampirkan ke setiap koin.

Dari perspektif digital, blockchain secara harfiah adalah rantai blok terprogram. Setiap blok mencantumkan detail transaksi seperti tanggal, waktu, jumlah, dan pedagang yang terlibat.

Semua blok bersama-sama disebut rantai, yang berfungsi seperti database yang dapat diakses publik, jika dienkripsi.

Blockchain memberi struktur pada buku besar Bitcoin. Buku besar dikodekan oleh kriptografi sehingga isinya diisolasi dari peretas dan dapat disalin ke komputer manapun. 

Penggunaan kriptografi juga membuatnya sangat sulit untuk memalsukan koin.

Mata uang modern mencakup mata uang kertas, koin, kartu kredit, dan dompet digital, misalnya, Apple Pay, Amazon Pay, Paytm, PayPal, dan sebagainya. 

Semua itu dikendalikan oleh bank dan pemerintah, artinya ada otoritas regulasi terpusat yang membatasi cara kerja mata uang kertas dan kartu kredit.

Karena cryptocurrency beroperasi secara independen dan dengan cara yang terdesentralisasi, tanpa bank atau otoritas pusat, unit baru dapat ditambahkan hanya setelah kondisi tertentu terpenuhi.

Misalnya, dengan Bitcoin, hanya setelah satu blok ditambahkan ke blockchain, penambang akan diberi hadiah dengan bitcoin, dan ini adalah satu-satunya cara bitcoin baru dapat dihasilkan. 

Batas bitcoin adalah 21 juta;  setelah ini, tidak ada lagi bitcoin yang akan diproduksi.

Manfaat Cryptocurrency

Dengan cryptocurrency, biaya transaksinya rendah atau tidak sama sekali tidak seperti, misalnya, biaya untuk mentransfer uang dari dompet digital ke rekening bank. 

Pengguna dapat melakukan segala aktifitas transaksi kapanpun dan dimanapun, siang atau malam, dan tidak ada batasan untuk pembelian dan penarikan.

Dan siapa pun bebas menggunakan cryptocurrency, tidak seperti membuat rekening bank, yang membutuhkan dokumentasi dan dokumen lainnya.

Transaksi cryptocurrency internasional juga lebih cepat daripada transfer kawat. Transfer kawat membutuhkan waktu sekitar setengah hari untuk memindahkan uang dari satu tempat ke tempat lain.  Dengan cryptocurrency, transaksi hanya membutuhkan hitungan menit atau bahkan detik.

Apa itu Kriptografi?

Kriptografi adalah metode penggunaan enkripsi dan dekripsi untuk mengamankan komunikasi di hadapan pihak ketiga dengan niat buruk, yaitu pihak ketiga yang ingin mencuri data Anda atau menguping percakapan Anda.

Kriptografi menggunakan algoritma komputasi seperti SHA-256, yang merupakan algoritma hashing yang digunakan Bitcoin; kunci publik, yang seperti identitas digital pengguna yang dibagikan dengan semua orang; dan kunci pribadi, yang merupakan tanda tangan digital pengguna yang disembunyikan.

Kriptografi Dalam Transaksi Bitcoin

Dalam transaksi bitcoin normal, pertama, ada detail transaksi: kepada siapa Anda ingin mengirim bitcoin dan berapa banyak bitcoin yang ingin Anda kirim.

Kemudian informasi tersebut dilewatkan melalui algoritma hashing. Bitcoin, seperti yang disebutkan, menggunakan algoritma SHA-256.

Keluarannya kemudian diteruskan melalui algoritme tanda tangan dengan kunci pribadi pengguna, yang digunakan untuk mengidentifikasi pengguna secara unik.

Keluaran yang ditandatangani secara digital kemudian didistribusikan ke seluruh jaringan untuk diverifikasi oleh pengguna lain. Ini dilakukan dengan menggunakan kunci publik pengirim.

Pengguna yang memeriksa transaksi untuk melihat apakah itu valid atau tidak dikenal sebagai penambang.

Setelah ini selesai, transaksi dan beberapa lainnya ditambahkan ke blockchain, di mana detailnya tidak dapat diubah.  

Anda dapat melihat betapa rumitnya itu, artinya aman untuk mengatakan bahwa enkripsi sangat sulit untuk diretas.

Bitcoin vs. Ethereum

Pembaca pasti sekarang tahu bahwa Bitcoin merupakan sebuah unit mata uang digital yang terdesentralisasi.

Dan bekerja pada teknologi blockchain dan menggunakan jaringan peer to peer untuk melakukan transaksi.

Ether adalah mata uang digital populer lainnya, dan diterima di jaringan Ethereum. Jaringan Ethereum menggunakan teknologi blockchain untuk membuat platform open-source untuk membangun dan menerapkan aplikasi terdesentralisasi.

Kesamaan

Bitcoin dan Ether adalah cryptocurrency terbesar dan paling berharga saat ini.  Keduanya menggunakan teknologi blockchain, di mana transaksi ditambahkan ke wadah yang disebut blok, dan rantai blok dibuat di mana data tidak dapat diubah.

Untuk keduanya, mata uang tersebut ditambang menggunakan metode yang disebut bukti kerja, yang melibatkan teka-teki matematika yang perlu dipecahkan sebelum sebuah blok dapat ditambahkan ke blockchain. Akhirnya, bitcoin dan ether digunakan secara luas di seluruh dunia.

Perbedaan

Bitcoin digunakan untuk mengirim uang kepada seseorang. Cara kerjanya sangat mirip dengan cara kerja mata uang di kehidupan nyata.

Ether digunakan sebagai mata uang dalam jaringan Ethereum, meskipun dapat juga digunakan untuk transaksi kehidupan nyata.

Transaksi Bitcoin dilakukan secara manual, yang berarti Anda harus secara pribadi melakukan transaksi ini ketika Anda ingin melakukannya.

Dengan Ether, Anda memiliki opsi untuk membuat transaksi manual atau otomatis transaksi dapat diprogram, yang berarti transaksi terjadi ketika kondisi tertentu telah terpenuhi.

Untuk pengaturan waktu, dibutuhkan sekitar 10 menit untuk melakukan transaksi bitcoin ini adalah waktu yang diperlukan untuk menambahkan satu blok ke dalam blockchain.

Dengan ether, dibutuhkan waktu sekitar 20 detik untuk melakukan transaksi.

Ada batasan berapa banyak bitcoin yang bisa bertahan: 21 juta. Jumlah ini diharapkan akan tercapai pada tahun 2140.

Eter diperkirakan akan ada untuk sementara waktu dan tidak akan melebihi 100 juta unit. Bitcoin digunakan untuk transaksi yang melibatkan barang dan jasa. 

Dan Ether menggunakan teknologi blockchain untuk membuat buku besar untuk memicu transaksi ketika kondisi tertentu terpenuhi.

Terakhir, Bitcoin menggunakan algoritma SHA-256, dan Ethereum menggunakan algoritma ethash.

Masa Depan Cryptocurrency

Dunia jelas terbagi dalam hal cryptocurrency.  Di satu sisi ada pendukung seperti Bill Gates, Al Gore dan Richard Branson, yang mengatakan bahwa cryptocurrency lebih baik daripada mata uang biasa.

Di sisi lain ada orang-orang seperti Warren Buffet, Paul Krugman, dan Robert Shiller, yang menentangnya.

Baca juga: Penjelasan lengkap Konten Berulang pada YouTube

Krugman dan Shiller, yang sama sama peraih Penghargaan Nobel dibidang ekonomi, menyebutnya skema Ponzi dan sarana kegiatan kriminal.

Di masa mendatang, akan ada konflik antara regulasi dan anonimitas. Karena beberapa cryptocurrency telah dikaitkan dengan serangan teroris, pemerintah ingin mengatur cara kerja cryptocurrency.

Di sisi lain, penekanan utama cryptocurrency adalah memastikan bahwa pengguna tetap anonim.

Futuris percaya bahwa pada tahun 2030, cryptocurrency akan menempati 25 persen mata uang nasional, yang berarti sebagian besar dunia akan mulai mempercayai cryptocurrency sebagai cara transaksi.

Ini akan semakin diterima oleh pedagang dan pelanggan, dan akan terus memiliki sifat yang tidak stabil, yang berarti harga akan terus berfluktuasi, seperti yang telah mereka lakukan selama beberapa tahun terakhir. Sekian Artikel tentang Apa Itu Cryptocurrency Dan Manfaatnya, semoga dapat bermanfaat.

Post a comment for "Apa Itu Cryptocurrency Dan Manfaatnya"